❝ Muslimah Rokes ❞
Home About Facebook Askfm Instagram follow
Senyum.




Bismillah.
Entri yang ringkas je InshaAllah. Cuma nak kongsi sikit pasal teguran. Tadi aku ada tanya orang, dia lebih selesa untuk ditegur secara direct atau lembut atau thru wasap je ke cemana.

Dan banyaklah jawapan yang aku dapat. Tapi kebanyakkannya selesa untuk ditegur secara direct tapi lembut. Tapi ada dua tiga respon yang aku dapat, diaorang kata tegurlah cemana pun, dia ok. Dan ada satu tu dia bawa aku masuk dalam fikiran dia. Alhamdulillah ada input yang aku dapat. Walaupun pada mulanya aku macam, kau nak apa sebenarnya ni hahah ok dah.

Ok balik pada tadi, dalam konteks yang ditegur, memang kita tak patut demand pun untuk ditegur dengan cara yang bagaimana. Sebab kita memang fitrahnya ada perasaan, ada rasa. Even orang cakap macam biasa pun kita tetap ada rasa. Rasa seronok mendengar, rasa kelakar, rasa sakit hati misalnya. 

Jadi bukanlah salah si penegur kalau dia tegur cara kasar macam mana pun. Tapi kita, sebagai yang ditegur, terimalah. Kita pun bukan boleh kawal orang, aha. Tapi kalau kita sebagai yang menegur, kena tahulah orang yang kita tegur tu cemana. Bukan boleh main semborono tegur. Hikmah, gitu. Perlukan pemerhatian yang lebih pada dia yang kita nak tegur. Perhatikan dia ni jenis yang bagaimana apa semua.

Aha tapi aku pun sebenarnya masih gagal menegur dengan hikmah. Sebab aku pun sebenarnya jenis yang cakap direct, straight-to-the-point. Bahasa mudahnya cakap lepas lah. Tapi setidaknya aku tak adalah simpan dalam hati, pendam dan peram sampai satu tahap meletup ke apa. Tak, aku bukan jenis yang gitu. Aku kalau lepas time tu pun, time tu je lah. Lepastu ok balik dah, boleh gelak lagi. Tak ada tarik muka ke apa.

Doakanlah aku. Doakanlah sesama kita ni ha. Dapat jadi orang yang sabarnya tiada had.

Okay sebenarnya aku cuma nak cakap dekat sini, apa pun, kalau orang tegur kita dengan cara cemana sekalipun, terimalah. Ye? Sebab kalau nak tunggu tak terasa ke apa memang sampai kesudahlah jawabnya. Dan untuk kita yang menegur orang pun, berlembutlah walau dibalas dengan apa pun. Beranikan diri untuk tegur apa yang salah. Dan sediakan diri untuk terima segala kemungkinan. Ingat dalam kepala, tak ada manusia yang sempurna kat dunia ni selain baginda. Jadi tak perlu ego.

Senyumlah sikit, ☺️
Fi hifzillah.
Being Honest.




Bismillah.
You know what, I have this kind of problem of being honest. Maybe the tone of my voice while I'm being honest that make people get me wrong. I'm not shouting, at all. But, maybe the tone. Honestly, I'm afraid to talk. Because many people think that I'm arguing while I'm actually just giving my opinions. And maybe because I'm the kind of person that went straight-to-the-point, it get people feeling offended with my words because I'm going too straight forward harhar.

God please I'm sick of taking care others' feeling brr I'm so done with this bye.




Endless.




Bismillah.

Kau tahu, untuk tempoh tiga bulan pertama ini saja, macam-macam benda dah jadi dekat aku. Aku diuji dengan perkara yang aku paling tak suka. Hingga akhirnya aku terhimpit, tersepit, tak mampu nak buat apa-apa. Cuma sekadar berdoa, mengharapkan kuasa Dia.

Dan aku terlalu penat untuk terus menapak. Terlalu berat bebanannya. Terlalu rumit masalahnya, seakan tidak ada lagi jalan keluar buatku. Tapi kaki ini terus saja melangkah. Walau ada waktu aku hanya menyeret saja kaki ini penuh lemah.

Hinggalah pada saat aku demam, Tuhan akhirnya menegur aku. Sekaligus memberikan aku semangat untuk tetap terus melangkah dengan penuh semangat walau seberat apa pun bebanannya, walau sesukar mana pun laluannya.

Waktu itu aku sedang duduk di Surau Ar-Raudhah, lagi menunggu jemaah yang lain tiba. Tepat dihadapan aku, ada seekor belalang kayu, panjangnya lebih kurang tapak tangan hingga ke hujung jari kelingking. Kepala aku tunduk melihat belalang itu, sedikit tertanya-tanya kenapa dia tidak melompat menjauhi manusia, tidak seperti belalang yang kebiasaannya aku nampak -- sukar untuk didekati.

Rupanya kaki dia yang sebelah kiri bahagian belakang patah, cuma belum terpisah dari badan. Pasti perit. Meraung kesakitan dalam diam, aku kira. Tapi lepastu, tangan dia seperti menindih kaki yang patah tu, dan dia seperti mahu melompat. Aku pelik, tak faham apa yang dia cuba lakukan.

Dia terus melakukan itu, hingga akhirnya kakinya yang patah itu terpisah dari badan. Terus dia melompat meninggalkan aku di situ, meskipun lompatannya sedikit menyenget kerana kaki kirinya sudah patah. Aku jadi kaget. Terkebil aku di situ. Peritnya aku dapat bayangkan bagaimana rasanya. Tapi memang wajar. Ah, tapi pasti sangat azab rasanya, memutuskan kaki sendiri. Ya Tuhan.

Dalam kepala, terus aku jadi teringat sahabat yang menjadikan tubuh badannya sebagai perisai untuk Rasulullah SAW hingga akhirnya tangannya sebelah dipotong oleh kafir Quraisy, dirasakan tangannya itu menyukarkannya untuk bergerak menghunus pedang membunuh musuh, segera dipisahkan terus tangan yang terpotong itu dari jasadnya.

Teringat aku si helang tua yang mematahkan paruhnya yang sudah membengkok untuk menumbuhkan paruh yang baru yang memakan masa berbulan-bulan lamanya. Teringat aku si penguin yang mengeram telur berbulan lamanya tanpa menjamah apa-apa makanan bagi memastikan telur itu mendapat suhu yang cukup panas untuknya menetas nanti.

Itulah nilai pengorbanan. Di situlah letaknya kesabaran dan ketabahan. Di situlah terzahirnya kasih dan cinta. Aku jadi malu. Belalang yang hidupnya sekitar dua bulan (sebulan sebagai nimfa sementara sebulan lagi sebagai belalang dewasa) juga tahu untuk berkorban. Si helang tua juga tahu untuk bersabar dengan tempoh lebih kurang 3 bulan lamanya untuk paruh yang baru tumbuh. Si penguin juga sanggup bersabar menahan lapar yang bukan sekejap demi si anak tercinta. Mereka tahu untuk berkorban walaupun perit.

Ya Tuhan...

Haiwan juga tahu untuk bersabar. Haiwan juga tahu untuk berusaha. Haiwan juga yakin pada perancangan Dia -- akan digantikan kaki dan paruh yang baru kemudian. Walhal hidupnya tidaklah selama jangka hayat kita manusia.

Haiwan pun ada masalah. Tapi tak pernah pula kita lihat ada haiwan bunuh diri sebab tak nak hidup dah, putus asa dengan Tuhan. Kita manusia, yang dikurniakan akal fikiran, tubuh yang sihat, tanggungjawab yang besar sebagai khalifah di muka bumi...kalah dengan haiwan sekecil belalang.

Ya Tuhan, aku malu.


Pada saat aku seakan sudah mahu rebah di lantai, Dia berikan aku teguran. Tepat pada waktunya. Tepat ke hati aku. Allah, malunya aku. Walhal dulu, aku kata aku akan terus kuat di jalan ini. Aku akan tetap terus melangkah meski sangat payah. Lalu sekarang, aku sudah lemah walau baru diuji dengan sedikit ujian.

- - -


Perjalanan mengenal Tuhan ini,
bukan kaki yang melangkah,
tapi hati.



It's endless.
Ujian.


Bismillah.

Ujian itu sifatnya menguatkan,
bukan melemahkan.

Fuh. Doakan aku kuat semangat. Sebab memang setiap dari kita diuji pada titik kelemahan kita. Ya kheir, semua tu dari Dia, tak perlu risau apa, terus saja jalan.

Bittaufiq wassalamah.
Fi hifzillah.
About

❝ Jangan hanya kerana dunia yang bersifat sementara ini, kita korbankan Akhirat yang selamanya.❞


P.s; entri dekat sini semua marhaen je. Sekejap guna saya, sekejap guna aku. Kalau ada yang salah minta tolong tegur supaya boleh diperbetulkan. Terima kasih.
Tagboard
Leave your comments, critics and thoughts here, so that I can improve myself in a better life, InshaAllah :)
Be Honest


Credits
Layout by mymostloved, brushes and background.