❝ Muslimah Rokes ❞
Home About Facebook Askfm Instagram follow
Judgement




Bismillah.
Kita memang tak boleh lari dari menghukum.  Even nak beli buku pun, benda pertama kita tengok mesti design cover dia. Lepastu tajuk dia. Kalau menarik baru kita pergi dekat buku tu, belek dia, tengok siapa penulisnya apa semua. Bagaimana gaya penulisannya. Semua tu kau ambil kira.


Dalam hidup kita pun lebih kurang begitu. Kau nampak si fulan. Yang membuatkan kau tertarik untuk melihat dia itu pakaiannya. Atau mungkin wajahnya. Atau mungkin gaya percakapannya. Yang membuatkan kau tetap mendengar pidato orang itu adalah petah bicaranya.


Kerana semua perkara itu ada sebabnya. Pokok takkan bergoyang kalau tak ada angin. Cuma sebab-sebab yang muncul itulah menunjukkan keadaan hati dan fikiran kau.


- - - -


Kau lihat dia biasa biasa. Tak baik sangat macam orang masjid, dan tak jahat pun sampai tinggal solat. Dia biasa biasa. Tapi tetiba dia datang dekat kau, seakan membawa satu hajat dan bebanan yang sangat berat.
Kau pun cubalah korek apa benda yang dia nak cerita. Dan akhirnya dia bagitahu masalah dia. Bukan masalah dengan orang. Bukan masalah mak ayah. Bukan masalah keluarga.
Tapi masalah porno.



Agak-agak, apa reaksi kau?



- - - -


Sebelum tu biar aku ceritakan satu kisah ni.

Pernah satu malam, rumah Al Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsyi diketuk oleh seseorang yang bermaksud mengundang beliau untuk menghadiri majlis doa selamat. Setelah dibukakan pintu oleh isteri Al Habib Ali, orang tersebut menyampaikan maksud kedatangannya untuk mengundang Habib ketika itu juga.


"Maaf, Habib sedang kurang enak badan, ketika ini beliau sedang tidur." Ujar isteri Al Habib Ali.


Dengan jelas penuh simpati sekali lagi orang itu memohon, "Tolong Sharifah, para undangan sudah mulai bertandang ke tempat saya dan tak ada satu ustaz pun yang mahu menghadiri majlis itu."


Belum sempat isteri sang Habib itu menjawab, tiba-tiba Habib dengan pakaian lengkap berdiri di belakang isterinya dan mengajak si pengundang itu berangkat menuju ke lokasi.


Dipendekkan cerita, Habib pun memimpin bacaan maulid dan menyampaikan tausiyyah (ceramah). Kemudian tiba acara penutup iaitu makan bersama, dan hidangannya adalah nasi putih dan lauk belut goreng. Habib terkejut kerana beliau sangat tidak suka dengan belut. Tapi demi menjaga hati tuan rumah, maka Habib pun berkata dengan santun,
"Wah, menunya lazat sekali. Hingga saya jadi teringat isteri dan anak-anak saya. Maaf pak, apa boleh makanan saya ini dibungkus dan dibawa pulang agar saya boleh memakannya bersama keluarga di rumah?"


Tuan rumah yang menyangka Habib sangat suka dengan belut itu pun membungkuskan belut goreng dan nasi untuk Habib.
Keesokan harinya ketika matahari belum pun sempat menampakkan sinarnya, terdengar ketukan pintu di rumah Habib. Lalu Habib oun membuka pintu. Ternyata yang mengetuk pintu adalah lelaki yang mengundang Habib semalam.


"Maaf Habib, nampaknya Habib dan sekeluarga sangat menyukai belut. Kebetulan saya pedagang belut. Sebagai tambahan ucapan terima kasih saya dan keluarga atas kehadiran Habib semalam, kami memberikan sekadar lauk untuk Habib sekeluarga."


Kata orang itu sambil menyerahkan sejumlah besar belut segar. Habib hanya mampu kebingungan melihat tetamunya itu. Dengan menampakkan senyum gembira Habib pun menerima pemberian itu sambil mengucapkan terima kasih berkali-kali.


- - - -


Kau nampak tak adab dan hikmah Habib? Benda tu Habib tak suka. Tapi kau tengok, akhlak orang berilmu bagaimana. Orang tu tak terasa pun dengan Habib. Inilah adab dan akhlak baginda. Kau ingat kisah wanita yang bagi baginda limau yang sangat masam? Sahabat pelik kenapa baginda tak kongsi dengan mereka. Rupanya sebab limau tu masam yang amat. Tapi Nabi makan lek je. Boleh senyum lagi. Macam nikmat betul. Padahal masam. Kau boleh bayang tak punya nak jaga hati orang.


Kau mampu buat cemtu?
Aku tak.




Ok balik pada kisah atas tadi. Kalau ada dia yang datang pada kau menceritakan masalah dia (masalah porno tadi). Apa reaksi kau?


Dia nak berubah. Dia perlukan bantuan. Dia dah hanyut. Dia tak kuat. Kalau kau terus menghukum, marah dia mengatakan itu dosa dan segala, kalau kau dekat tempat dia, apa kau rasa?

Even kalau kau balas sebaik mungkin pun waktu tu, adakah persepsi kau dan layanan kau pada dia masih sama?


- - -


Cubalah bersikap tenang. Hikmah dalam segala hal. Kau marah marah pun, fikir balik, patut ke kau marah? Adakah dengan marah tu, masalah tu selesai? Adakah dengan marah tu, menjernihkan lagi keadaan?

Fikirlah sendiri. Aku percaya orang orang yang baca entri aku ni cukup bijak untuk menilai.
Latihlah diri untuk tenang. Percayalah, segala keputusan yang kau buat waktu kau sedang marah akhirnya akan buat kau sendiri menyesal. Jadi bila rasa nak marah, sabarlah, tenanglah. Tenangkan emosi dan fikiran. Bila dah tenang baru kau boleh berfikir dengan waras.


Macam mana nak tenangkan diri? Walaweh. Kau kenal diri kau macam mana. Kalau rasa berada di situ membuatkan kau lagi rasa nak marah, maka pergilah dari situ. Pergilah ke tempat tempat yang menenangkan. Atas bukit ke. Lepak sekejap dekat surau atau masjid ke. Kalau rasa nak mengamuk lagi pergilah mandi lepastu pergi tidur. Nak marah jugak baik kau pergi mati je baran sangat kenapa haha k tak.


Pandai pandailah kawal emosi. Ambik wudhu' ke. Mengaji satu juzu' ke. Pergi jogging ke kan. Pergi makan cendol dengan abc tepi jalan ke kan. Buatlah apa-apa yang berfaedah dan membantu. Tenang tenangkanlah hati dan fikiran tu.


Balik pada tadi, aku cuma nak cakap,  kita memang takkan lari daripada judgement. Cuma jangan melabel terus pada semua je dahlah. Sedangkan ahli keluarga kita sendiri pun kita tak kenal sepenuhnya, apatah lagi kawan kita sendiri betul tak. Jadi serahkanlah soal menghukum ini pada Dia yang Maha Mengetahui.


Kita manusia menghukum pun hanya pada yang kita nampak dan kita tahu. Tetap jua sebaik-baik hakim adalah Dia. Jadi kesimpulannya, sangka baik dan bersikaplah dengan adil dan hikmah.


Kau lihat dia begitu istiqamah dengan maksiatnya itu. Tapi ada masa dia tak buat. Tapi kemudian dia buat lagi. Dah tahu dia jatuh tu pergilah tolong dia. Kau sendiri tak tahu berapa lama karat jahiliah tu dah tertanam dalam diri dia. Kau tak tahu dia dan karat tu dah sebati bagaimana. Tapi kau tahu dia nak get rid of that thing cuma ada masa dia tersungkur. Kau yang nampak tu, bantulah.


Nampak dia duduk sensorang termenung tu, pergilah dekat dia bantu dia bagi semangat ke nasihat dekat dia. Slowtalk lah dengan dia. Walaupun kau tahu kau bukanlah seorang yang pandai sangat pun dalam bercakap, tapi usaha je lah. Benda kalau kau cakap dari hati, akan sampai ke hati juga. Kekadang dalam proses kita bantu orang ni, ia bantu kita untuk bantu diri sendiri. Kita bantu orang, Allah bantu kita.


Ingat selalu, setiap orang, tetap ada fitrah kebaikan dalam diri dia. Cuma mungkin ego. Mungkin malu. Mungkin tidak tahu. Tugas kitalah untuk menarik mereka. Usaha semampunya untuk ummat ini.


Demi Allah dan Rasul-Nya, teruslah mengajak pada kebaikan kerana kita tidak tahu pada ajakan kita yang ke berapa Tuhan jentik hatinya untuk berubah.


Kuatlah, kerana Allah.


- - - -


Minta maaflah macam berbelit sikit kalini. Tapi aku harap kau fahamlah pebenda yang aku cuba nak sampaikan.


Btw esok (Isnin) aku nak kena balik pondok dah. Macam biasalah, kalau ada salah silap tu, minta maaf ye. Kalau ada benda tak puas hati ke apa ke bagitahulah. Kita settle leklok. Nak marah ke apa habaq mai je ok. Aku ok je takdehal.


Em em lagi satu... Doakan aku eh? Tak mintak otak fotostet macam Badiuzzaman Said Nursi, atau otak cerdik macam Albert Einstein (tak tahu betul ke tak eja nama tu), cuma mintak semangat yang tinggi dalam belajar.


Otak cerdik tapi takde semangat nak belajar pun sama je en. Jadi takpelah, doakan aku kuat semangat je ok. Terima kasih buat insan insan istimewa yang selalu doakan aku, selalu tolong aku bagi semangat, tolong aku mencari jawapan dan segala. Terima kasih.


Macam ucapan perpisahan dah hahaha kkkk dah dah. Doakan aku ye. Terima kasih.
Un-expected.



Bismillah.
Kau nak tahu, haritu aku masuk musabaqah hafazan Al Quran. Pada awalnya aku masuk saja saja, tak target untuk ke peringkat seterusnya pun. Masuk sekadar cari pengalaman, sebab sebelum ni aku masuk pertandingan pun dengan sekolah sekolah biasa. Ini sebab aku masuk pondok kan, jadi nak tahulah cemana suasana dia ha gitu.

Habis saringan pertama...

Tiba-tiba Ustazah bagitahu aku dengan tiga orang sahabat (yang masuk kategori sama dengan aku), terpilih untuk ke saringan kedua. Aku pun macam.... kau biar betul. Rasanya haritu aku punya mengantuk waktu tu sampai aku terlelap dekat depan masa jawab soalan. Weh terlelap weh. Kau boleh bayangkan tak cemana ya tuhan.

Memula dengar soalan, ok aku sambung ayat. Pastu ayat kedua, aku pejam mata sebab nak bayangkan ayat tu dekat mana, sebab ayat tu mutasyabihat (ayat yang lebih kurang sama dengan ayat lain). Kononlah tawajjuh (baca: khusyu'). Sekali kau, aku terlelap. Aduhai.

Aku baca tanpa sedar. Memang sebutan semua tak jelaslah jawabnya aduhai. Lepastu sedar balik bila nak habis ayat tu. Lepastu juri tu suruh berhenti. Soalan lepas tu soalan tafsir. Time soalan tafsir tu baru aku segar sikit sebab aku eksaited sikit nak jawab tafsir. Tafsir aku lepaslah sebab dia suruh tafsir surah As-Syarh (Al-Insyirah) je.

Tu saringan pertama.

Tahu saringan kedua aku cemana? Haha. Tak lancar weh. Nervous aku masa tu memang tak tahu nak bagitahu cemana. Tuhan je lah tahu aku punya tahap lancar tak lancar tu cemana. Sehari sebelum tu aku migrain teruk. Jadinya memang tak mengulang pun. Kelmarinnya kelas kitab, tak ada kelas quran. Aku cuma lancarkan satu juzu' je. Boleh bayang tak aku punya takut masa tu cemana?

Dapat soalan... ok aku jawab je mana ada dalam kepala. Salah tasydid. Ok aku sabar. Teruskan je baca. Tapi tak lancar weh, tak lancar kau faham tak ya Allah. Setiap ayat aku baca ada sekat dia. Memang kat depan masa tu dah down gila dah. Macam dah taknak baca dah kalau boleh. Patah semangat habis kot. Tapi ha jawab je lah kasi habis en. Hati dah macam apa dah dia punya tawar tu.

Soalan terakhir soalan tafsir. Guess what? Aku dapat soalan yang sama macam masa aku saringan pertama haritu. Surah yang sama. Aku masa dengar tu, alah soalan sama ke. Tapi aha jawab je lah. Lancarlah jadinya sebab soalan sama. Balik tu memang kata aku tak dapat final kot. Kalau dapat tu boleh kata memang rezeki Allah nak bagi ah.

Sekali kau....

Aku ke final. Tak tahu nak rasa apa. Seronok ada. Tak percaya ada. Sedih pun ada bila fikir balik. Istidraj ke apa aku ni. Quran aku tak lancar. Ada lagi ramai peserta lain yang lagi lancar lagi sedap bacaannya. Apalah sangat nak dibandingkan dengan aku yang tak ada lagu ni. Takut weh. Gila ke apa. Ya Allah. Tak tahu nak cerita cemana. Tapi memang aku tak percaya aku dapat. Ya Tuhan. Rahsia apa Dia nak bagitahu dekat aku ni?

Orang pandang aku masyi. Quran lancar. Hakikatnya tak langsung pun. Ya Rabbi. Hikmah apa yang Kau nak tunjuk dekat aku ni? WaAllahi, un-expected sangat benda ni. Dahlah final buat dekat Yayasan Restu, tak buat dekat tempat sebelum ni (Maahad Tahfiz lil aytam). Boleh agaklah nanti orang ramai... aharhar.

 Doakanlah yang terbaik untuk aku. Tak mengharapkan johan ke apa pun. Cukuplah rahsia dan hakikat menghafal Qura tu sendiri yang aku nak. Dapat masuk bahagian yang ada tafsir pun dah cukup bersyukur sebab buat aku jadi faham dan ingat juzu' yang selama ni hafal dan mengulang hanya di bibir.

- - -

Cerita pasal hafal Al-Qura'an ni, aku teringat pesan Abuya. Zaman sekarang ni ramai orang pandai, tapi tak ada adab. Ramai yang hafal Al-Qura'an, tapi dia tak berakhlak dengan akhlak Al-Qura'an. Ramai yang hafal Al-Qura'an, tapi untuk kepentingan dunia.

Ustaz nak kamu hafal, kamu dapat. Kamu hafal, akhlak kamu molek. Kamu alim, adab kamu tinggi. Jangan sampai Quran yang kamu hafal besok jadi hujah untuk kamu ke neraka.

- - - 


Senyum.




Bismillah.
Entri yang ringkas je InshaAllah. Cuma nak kongsi sikit pasal teguran. Tadi aku ada tanya orang, dia lebih selesa untuk ditegur secara direct atau lembut atau thru wasap je ke cemana.

Dan banyaklah jawapan yang aku dapat. Tapi kebanyakkannya selesa untuk ditegur secara direct tapi lembut. Tapi ada dua tiga respon yang aku dapat, diaorang kata tegurlah cemana pun, dia ok. Dan ada satu tu dia bawa aku masuk dalam fikiran dia. Alhamdulillah ada input yang aku dapat. Walaupun pada mulanya aku macam, kau nak apa sebenarnya ni hahah ok dah.

Ok balik pada tadi, dalam konteks yang ditegur, memang kita tak patut demand pun untuk ditegur dengan cara yang bagaimana. Sebab kita memang fitrahnya ada perasaan, ada rasa. Even orang cakap macam biasa pun kita tetap ada rasa. Rasa seronok mendengar, rasa kelakar, rasa sakit hati misalnya. 

Jadi bukanlah salah si penegur kalau dia tegur cara kasar macam mana pun. Tapi kita, sebagai yang ditegur, terimalah. Kita pun bukan boleh kawal orang, aha. Tapi kalau kita sebagai yang menegur, kena tahulah orang yang kita tegur tu cemana. Bukan boleh main semborono tegur. Hikmah, gitu. Perlukan pemerhatian yang lebih pada dia yang kita nak tegur. Perhatikan dia ni jenis yang bagaimana apa semua.

Aha tapi aku pun sebenarnya masih gagal menegur dengan hikmah. Sebab aku pun sebenarnya jenis yang cakap direct, straight-to-the-point. Bahasa mudahnya cakap lepas lah. Tapi setidaknya aku tak adalah simpan dalam hati, pendam dan peram sampai satu tahap meletup ke apa. Tak, aku bukan jenis yang gitu. Aku kalau lepas time tu pun, time tu je lah. Lepastu ok balik dah, boleh gelak lagi. Tak ada tarik muka ke apa.

Doakanlah aku. Doakanlah sesama kita ni ha. Dapat jadi orang yang sabarnya tiada had.

Okay sebenarnya aku cuma nak cakap dekat sini, apa pun, kalau orang tegur kita dengan cara cemana sekalipun, terimalah. Ye? Sebab kalau nak tunggu tak terasa ke apa memang sampai kesudahlah jawabnya. Dan untuk kita yang menegur orang pun, berlembutlah walau dibalas dengan apa pun. Beranikan diri untuk tegur apa yang salah. Dan sediakan diri untuk terima segala kemungkinan. Ingat dalam kepala, tak ada manusia yang sempurna kat dunia ni selain baginda. Jadi tak perlu ego.

Senyumlah sikit, ☺️
Fi hifzillah.
Being Honest.




Bismillah.
You know what, I have this kind of problem of being honest. Maybe the tone of my voice while I'm being honest that make people get me wrong. I'm not shouting, at all. But, maybe the tone. Honestly, I'm afraid to talk. Because many people think that I'm arguing while I'm actually just giving my opinions. And maybe because I'm the kind of person that went straight-to-the-point, it get people feeling offended with my words because I'm going too straight forward harhar.

God please I'm sick of taking care others' feeling brr I'm so done with this bye.




About

❝ Jangan hanya kerana dunia yang bersifat sementara ini, kita korbankan Akhirat yang selamanya.❞


P.s; entri dekat sini semua marhaen je. Sekejap guna saya, sekejap guna aku. Kalau ada yang salah minta tolong tegur supaya boleh diperbetulkan. Terima kasih.
Tagboard
Leave your comments, critics and thoughts here, so that I can improve myself in a better life, InshaAllah :)
Be Honest


Credits
Layout by mymostloved, brushes and background.