❝ Muslimah Rokes ❞
Home About Facebook Askfm Instagram follow
Enggang





Dia jauh di sana. Tinggi.
Terbang tinggi di langit, dia sangat sibuk mengutip dan menggilap segala bintang yang ada di langit. Yang besar, yang kecil, semuanya dijaganya rapi. Dipetiknya dengan penuh kasih dan hikmah, hingga cahaya bintang itu jatuh ke dalam hatinya. Maka terpancarlah dengan begitu terang dan jelas pada dirinya cahaya ilmu, akhlak si penuntut ilmu, bicara hikmah orang yang berilmu, cinta si penuntut ilmu pada yang berilmu, dan cinta pada kekasih yang Maha Memiliki segala ilmu. Sebegitu terang dia di atas sana.




Dan aku, masih di sini. Masih di bumi. Khayal bermain pasir. Mahu segera berenang di lautan ilmu, tapi diri sendiri pun belum kuat untuk berenang. Nak dibuatkan kapal pun berlubang sana berlubang sini senget sana senget sini kerana tidak pandai bertukang. Belum lepas lagi tahap pertama. Hanya terbeban memikirkan luasnya laut yang terbentang, jauhnya perjalanan di hadapan itu hingga selalu saja aku rebah ke bumi. Walhal belum ke laut pun lagi. Aku kalah dengan diriku sendiri.




Kerap saja aku melangut ke atas melihat langit, mengimpikan segala bintang yang ada di sana dapat aku kutip dan disemat kemas dalam dada. Aku jujurnya cemburu dengan dia. Beruntungnya dia dapat terbang ke atas sana. Terbang bebas di awanan impian dan cita. Melebarkan sayap sepuasnya menikmati udara di sana.




Begitu dekat dengan Dia, kerana dimatanya dunia ini sudah menjadi kecil, tidak pula hatinya terpesona dengan indahnya dunia kerana dia sudah nampak yang di atas sana berganda jauh lebih indah. Apalah ertinya dunia ini padanya.




Dalam aku sedang asyik memerhati dia di atas sana, aku juga sedar yang kaki ini masih bertapak di tanah. Masih termangu-mangu apa yang perlu aku lakukan selepas ini. Walhal sudah banyak kali diajar begini dan begini caranya. Tapi tetap saja aku dengan fikiran aku, dengan dunia aku. Mahunya ke sana, tapi sekadar mahu. Usahanya sedikit sekali. Belum habis tenaga dikerahkan, belum luak masa diperuntukkan, tapi aku sudah lemah terbaring di bumi. Perlukan rehat kata nafsu. Hingga akhirnya hembusan nafas kepenatan saja yang kedengaran. Seronoknya menjadi dia, gumam ku sendiri. Cemburunya aku pada dia memang Tuhan saja yang tahu.




Ah... Tapi bukan sekadar itu saja ceritanya.
Ada satu lagi perkara yang sudah tertanam lama di dasar hati yang paling dalam.






Hatiku ini begitu tertarik pada dia. Itulah yang kadang menguatkan aku dan kadang juga melemahkan aku. Aku ingin jadi seperti dia yang sangat asyik terbang di awanan ilmu yang luas terbentang, diterokanya setiap inci ilmu itu tanpa sedetik pun jeda. Aku ingin jadi seperti itu. Sikit pun tak berasa penat kerana cintanya yang mendalam pada ilmu. Tak dihirau segala benda dunia yang berlalu-lalang di hadapannya. Mata kasarnya dan mata hatinya, tetap akan sentiasa terpaut pada ilmu yang ada. Begitulah sifatnya dia yang begitu menarik perhatian aku.




Tapi bilamana perasaan berharap pada dia itu mulai datang, aku jadi lemah memikirkan aku ini siapa dan dia itu siapa. Kerana aku tahu, manakan mungkin enggang akan terbang sama tinggi dengan pipit.




Cukup kau jadikan dia sebagai contoh ikutan, bukan sebagai yang dicintakan, kata akalku kepada hati. Tapi ternyata hati ini degil. Acap kali cuba aku timbuskan perasaan itu dengan menyibukkan diri dan segala, tapi ternyata ia tertimbus di dasar hati yang paling dalam, hingga ia cukup untuk menggetarkan seluruh jiwa bilamana datang kerinduan.
 
Hingga kadang aku jadi begitu benci kepadanya. Kenapa harus pada waktu begini. Kenapa harus aku ada perasaan seperti ini pada waktu-waktu begini. Lemahnya aku hingga akhirnya kiriman doa saja yang mampu aku titipkan dalam diam. Cukup pada Dia aku meluahkan segala rasa kerinduan. Pada Dia aku adukan tentang sakitnya perasaan ini, tentang bencinya aku pada perasaan seperti ini pada waktu-waktu begini. Pada Dia juga aku pohonkan keampunan kerana adanya makhluk di hati ini, yang sepatutnya aku letakkan Allah dan Rasul-Nya saja di hati ini.
























Ya Tuhan....






- - - - -








Kau enggang. Dan aku pipit.

Walau sebesar mana perasaan ini ada di dalam hatiku ini, aku tetap sedar, kau pasti menginginkan laksana cenderawasih. Dan pada saat itu aku hanya diam di kejauhan, dan hanya akan tunduk mengutip kepingan hati yang berkecai dan berlalu pergi. Kerana memang silap aku juga kerana berani untuk mencintai yang tidak selayaknya.






Senyum aku melihat kau di sana
Dalam deras air mata yang mengalir
Satu yang aku panjatkan pada-Nya
Semoga kau bahagia.
















- - - - - - -




p.s:



Teringat aku kisah Di Bawah Lindungan Kaabah tulisan Buya Hamka. Umpama cintanya Hamid pada Zainab. Dan umpama permintaan Zainab yang meminta pada Hamid supaya di doakan supaya dia menikah dengan orang yang dia cintai dan mencintainya.


- - - - - - - -

Pondok


Bismillah.
Sebab ramai yang tanya aku sistem dekat pondok aku ni cemana apa semua, jadi biar aku jawab dekat sini je lah ye kawan-kawan. Pondok aku, gabung alimah dengan hafizah. Standard dekat sini belajar, 4 tahun (unuk tumpu hafazan Al-Qura'an dan syahadah (kalau mampu) 30 juzu' Al-Qura'an). Dan setakat ni, yang syahadah semua 30 juzu' straight satu hari. Maksudnya kau baca tanpa tengok 30 juzu' tu, habiskan dalam masa satu hari.

Setahun lepas tu adalah tahun persediaan (fokus dekat pengajian kitab), lepastu sambung ke Yaman lagi 4 tahun, atau ke Mesir atau Jordan, terpulang. Tapi sebab murobbi aku dulu dapat banyak tarbiah di Yaman, beliau lebih galakkan kami untuk belajar di Yaman dulu baru ke tempat lain.

Kenapa?
Sebab tarbiah dekat Yaman buat kau cinta akhirat lebih. Dengan suasana masyarakat di sana yang MashaAllah, kota sejuta wali, dengan adab dan akhlak yang sangat tinggi, benda tu nanti akan jadi bekal buat kitaorang bila nanti keluar sambung ke tempat lain. (Tolong faham, setiap tempat ada kekuatan yang tersendiri. Aku bukan nak merendahkan mana-mana tempat. Ikutkan hati aku pun, aku lebih nak belajar di Mesir berbanding Yaman. Tapi takpe, tengok je lah nanti cemana.)

Itu secara kasarnya, begitulah perjalanan dekat sini. Cuma ada lagi beberapa perkara kecil yang aku nak semua tahu.

Pondok aku, pondok moden. Jadinya dekat sini, ada pakaian rasmi sekolah, ada ID Card, ada lencana, ada kasut sekolah, ada jadual kedatangan, buku rekod, ada exam dan segala. Lengkap macam sekolah biasa. Ada barisan ketua pelajar, ada staff, ada guru hafazan, ada guru kitab, ada AJK Kuliah Dhuha (kelas dewasa) dan macam-macam lagi.

Dan nanti, pelajar lelaki boleh ambil STAM juga dekat situ. Dan semestinya, cuti budak pondok tak sama dengan semua. Nama pun swasta. Kalau untuk pondok aku, cuti setiap 2 bulan ada 3 hari. Dan kemudian cuti hari raya aidil fitri, dua minggu, cuti aidil adha, 2 minggu, cuti hujung tahun (macam kalini) 3 minggu (lama gila wehhhh).

Kena faham, aku menghafal qura'an. Cuti tu tak boleh lama-lama, sebab mengulang qura'an dekat pondok dengan dekat rumah tu tak sama kualitinya. Godaan dia banyak. Dan kitaorang pun iman tak sado mana nak lawan semua tu huhu.

Tapi apa pun, aku nak semua tahu, pondok pun boleh ke depan. Tak bermakna aku belajar dekat pondok, aku kuno. Tak. Bahkan sebenarnya yang mengaji dekat pondok ni lah yang dapat hakikat sesuatu perkara, yang dapat adab dan akhlak. Bukan semata ilmu yang tinggi-tinggi.

Susah untuk aku terangkan. Siapa yang pernah merasa mengaji dekat pondok je boleh faham. Cuma aku berharap, kau yang duduk dekat luar tu (maksud aku luar daripada pondok, duduk rumah sewa, duduk kolej dan yang seumpamanya), tak mengaji dekat pondok macam aku, kalau ada daurah dekat mana-mana pondok tu, pergilah. Belajar. Ambil pengalaman sebanyak mungkin. Belajar adab. Benda yang kau takkan dapat dekat mana-mana universiti atau kolej, adalah adab. Adab yang diajar dekat pondok-pondok, sangat tinggi. Hatta aku yang belajar dekat pondok sendiri pun, masih dikira tak beradab molek lagi. Kalau dekat Yaman, lagilah jauh sekali... fuh.

Bukan aku nak bangga diri ke apa, tak. Aku nak kau faham. Kau yang dekat luar tu banyak dugaan, banyak godaan. Terdedah dengan benda-benda yang melemahkan iman. Aku sebagai beginner, tak mampu untuk semua tu. Jadi aku memang salute habis masyarakat yang masih mampu dengan tarbiah Islam dalam keadaan masyarakat sekarang yang rosak kritikal. Teruskan tarik mereka. Kuatkan diri. Bantu umat ni.

Kau yang dah dekat jalan tu, terus jalan. Terus pergi pada Allah dan Rasul-Nya dengan cara kau. Aku dengan cara aku. Masing-masing dengan fungsi masing-masing. Yang penting tujuannya tetap sama, Dia Yang Maha Esa.

Last but not least, doakan aku kuat.
Getting up


Bismillah.
Aku tak tahulah kenapa, dan aku pun tak tahu dari mana aku tiru, dan sejak bila, tapi aku ada satu tabiat pelik. Aku suka letak smiley, dengan segala kata-kata semangat (well, aku assume benda tu sebagai kata-kata semangatlah untuk aku, tak tahulah pada orang lain cemana) dekat semua barang-barang aku. Hampir setiap barang-barang aku ada smiley tu, dan yang muat aku tuliskan kata-kata semangat, aku akan tulis.





It do helps me, a lot. Memandangkan aku duduk dekat pondok, tak ada member yang dari dulu sehati sejiwa dengan aku, susah juga kadang. Ada je waktu-waktu bila semangat jatuh apa semua tu. Dan dekat pondok, secara jujurnya, tak ada siapa yang betul-betul aku selesa berkongsi cerita dan rahsia walaupun pada asatizah (guru-guru) aku. Masalah besar macam mana pun, I'll keep it inside.

Oh tak, jangan salah faham. Mereka orang yang baik. Tak bermakna aku tak sudi berkongsi cerita pada mereka tu menunjukkan mereka tak baik, tak. Cuma tak apalah, aku taknak ramai sangat yang tahu pasal aku. Lebih selesa kalau yang pegang rahsia aku tu orang yang sama dari dulu. Dan untuk kau, yang dari dulu menjadi sumber kekuatan aku selama ni, terima kasih banyak. Tuhan je mampu balas semua tu.

Jadinya... bila aku tak ada siapa untuk bagi aku kata-kata semangat, barang-barang akulah yang akan bagi semangat tu dekat aku. Ahaha, which means aku bagi semangat pada diri sendiri dengan cara yang begini. Sebenarnya hampir kesemua barang peribadi aku, ada tertulis kata-kata semangat. Kata-kata yang aku tuliskan untuk bekalan aku bila aku jatuh. Cuma yang sempat aku tangkap gambar sebelum aku bawak pergi pondok, cuma ini.

Tapi ada juga kata-kata dari insan istimewa yang aku quote-kan dan tuliskan. Dan ya, semestinya ini lebih beri kesan pada hati. Seronok rasanya bila ada yang sudi bagi semangat, yang sudi mendoakan. Tu semua hadiah dari Tuhan yang aku takkan mampu habis mensyukuri nikmat tu.

Jadi untuk kau yang dekat sana tu, kalau rasa nak cuba cara ni untuk ceriakan diri sendiri, untuk bangkitkan diri sendiri bila jatuh, untuk terus tabah bila ada musibah, boleh je kau guna cara yang aku guna ni. Tulisan buruk pun takpe, yang penting benda tu datang dari hati yang semangat nak tolong diri sendiri bila diri sendiri jatuh. Kutip je lah quotes yang bersepah dekat internet ni. Pilih mana nak.

Takpe, aku faham fasa kesedihan yang mungkin sedang berlangsung pada diri kau. Atau mungkin kau tengah down, takpe. Chill. Tapi jangan terus mengalah. Take 5, rehat kejap. Tarik nafas semangat yang baru, lepastu jalanlah. Kau tetap kena terus melangkah.

Perjuangan perlu diteruskan. Terus kuat, ok?
Dia ada weh, Dia ada.
Surat dari ayah bonda.

Bismillah.

Surat dari ayah bonda
buat Adawiyah Md Hazali.

Pergi ke laut luas, anakku sayang
Pergi hidup bebas!
Kerana dunia ini luas...
Selama angin masih berhembusan
dan matahari pagi menyinar dedaunan
dalam rimba dan padang nan hijau

Pergi ke laut luas, anakku sayang
Pergi ke alam bebas!
Selama hari belum petang
dan warna senja belum kemerah-merahan
menutup pintu waktu lampau
Bawalah semangat yang kami bekalkan
bersama taqwa dan juga iman
Jadilah itu sebagai pedoman
Semoga engkau beroleh kejayaan

Jika bayang sudah pudar
dan helang laut pulang ke sarang
bolehlah engkau juga pulang
kembali berehat di balik malam
juga kapalmu rapat dipelabuhan
memungah segala muatan alam!


- - -

Puisi ni, ayah tuliskan untuk aku. Dan ayah berikan dalam bentuk video. Dan video tu ada di tayangkan masa kem. Salah satu slot dalam kem haritu. Feeling masa memula tengok video tu... Speechless. Boleh agaklah kan, sebagai anak, kebanjiran jugak aku dekat situ.

Sebab sebelum video dari ayah aku ditayangkan, ada lagi video-video dari ibu ayah pelajar yang lain, yang boleh tahan menyentuh jiwa. Jadi memang mood masa tu feeling habis. Semua menangis masa tu.

Dan ada satu video, ibunya rakam dari Masjid Quba'. Tak nampak muka, cuma nampak Masjid Quba', dengan ucapan, "Masjid dibina atas dasar ketaqwaan. Maka binalah ketaqwaan dalam diri anak-anak. Terutamanya ... (nama senior aku)."

Pendek, tapi padat. Cukup padu.

Dan ada pula video, ayahnya yang cakap. (Aku kenal ayahnya tu seorang yang sangat pendiam). Tapi nak kata kasih ibu dan ayah, paling comel dan paling sweet, di akhir video tu, ibu dan ayah tu buat bentuk love sesama dengan ucapan, "We love you."

Aku pun banjir. Terharu. Walaupun itu bukan ibu ayah aku. Tapi ya Rabbi, kasih tu. Allah..

Boleh kata lepas tengok video-video tu, ada semacam suntikan kekuatan dari dalam jiwa setiap dari kami. Dan aku kongsikan sikit dekat sini, buat kalian yang juga bergelar seorang anak.

- - -

Aku yakin, ramai di antara kita masih belajar. Umur dah besar. Dah boleh kahwin orang kata. Tapi masih di bawah tanggungan mak ayah. Mungkin ada juga yang cuba mencari duit poket sendiri, taknak terlalu membebankan mak ayah. Mengikat perut dan segala. Aku faham mujahadah tu semua.

Tapi kau juga harus ingat. Susah susah kau, susah lagi mak ayah mencari rezeki. Kau mungkin tak tahu, betapa sesak dada si ayah memikirkan perbelanjaan pembelajaran kau yang bukan sikit kosnya. Belum masuk duit rumah sewa. Duit belanja kau bulan-bulan. Kau pulak berfoya dengan "duit poket kau" membeli itu ini. Entah baju baru, entah kasut baru, entah jubah baru, entah casing phone baru, entah beg baru, entah tudung baru, entah makanan jepun china korea arab turki apa entah yang kau craving kan, dan apa entah lagi yang kau gilakan.

Belanja untuk kau sorang, besar bukan main. Pernah kau kira total belanja kau untuk sebulan tu berapa? Untuk setahun berapa? Dan untuk kakak, abang, adik-adik kau yang lain? Nak dapat duit dari mana?

Aku ulang sekali lagi.
Belanja untuk KAU SEORANG saja dah besar bukan main. Belum termasuk adik-beradik kau yang lain. Belum termasuk duit kereta duit makan sehari-hari mereka di rumah.

Tapi keputusan peperiksaan kau?

Masih biasa-biasa. Tak gempak mana pun. Entah-entah lulus cukup makan. Dan yang paling menyedihkan, adab dan akhlak kau masih begitu. Ibadah kau masih biasa-biasa. Berbaloi ke mak ayah kau laburkan segala tenaga untuk kau yang sekarang ni? Dan bila kau cuti balik rumah pun... Keberadaan kau di rumah itu meringankan mereka atau membebankan mereka?

Fikirlah. Fikir.

Sampai bila kau nak leka begitu. Sampai bila kau nak terus berada di situ? Tak begitu cemerlang dalam pelajaran, takpe, aku faham. Tapi takkan perangai, akhlak, adab dan siasah pun........... ke laut juga?

Setidaknya weh, setidaknya, jadilah anak yang soleh solehah. Tak mesti kau jadi imam baca sedap pakai tudung labuh sampai lutut pakai serban dan segala. Tak.

Tapi cukup jaga solat. Jaga qiam. Jaga dhuha. Jaga aurat. Jaga hati mak ayah. Jaga pemakanan dan segala. Mak dan ayah kau, habiskan hidup mereka untuk besarkan kau dan adik-beradik kau yang lain, untuk lihat anak-anak mereka bahagia. Dan melihat anak-anak mereka bahagia, juga membuatkan mereka bahagia. Sedalam itu kasih mereka pada kau. Sebesar itu pengorbanan mereka pada kau.

Berbaloi ke kau balas titik peluh mereka selama ini dengan keadaan diri kau yang sekarang?
About

❝ Jangan hanya kerana dunia yang bersifat sementara ini, kita korbankan Akhirat yang selamanya.❞


P.s; entri dekat sini semua marhaen je. Sekejap guna saya, sekejap guna aku. Kalau ada yang salah minta tolong tegur supaya boleh diperbetulkan. Terima kasih.
Tagboard
Leave your comments, critics and thoughts here, so that I can improve myself in a better life, InshaAllah :)
Be Honest


Credits
Layout by mymostloved, brushes and background.