❝ Muslimah Rokes ❞
Home About Facebook Askfm Instagram follow
Pondok


Bismillah.
Sebab ramai yang tanya aku sistem dekat pondok aku ni cemana apa semua, jadi biar aku jawab dekat sini je lah ye kawan-kawan. Pondok aku, gabung alimah dengan hafizah. Standard dekat sini belajar, 4 tahun (unuk tumpu hafazan Al-Qura'an dan syahadah (kalau mampu) 30 juzu' Al-Qura'an). Dan setakat ni, yang syahadah semua 30 juzu' straight satu hari. Maksudnya kau baca tanpa tengok 30 juzu' tu, habiskan dalam masa satu hari.

Setahun lepas tu adalah tahun persediaan (fokus dekat pengajian kitab), lepastu sambung ke Yaman lagi 4 tahun, atau ke Mesir atau Jordan, terpulang. Tapi sebab murobbi aku dulu dapat banyak tarbiah di Yaman, beliau lebih galakkan kami untuk belajar di Yaman dulu baru ke tempat lain.

Kenapa?
Sebab tarbiah dekat Yaman buat kau cinta akhirat lebih. Dengan suasana masyarakat di sana yang MashaAllah, kota sejuta wali, dengan adab dan akhlak yang sangat tinggi, benda tu nanti akan jadi bekal buat kitaorang bila nanti keluar sambung ke tempat lain. (Tolong faham, setiap tempat ada kekuatan yang tersendiri. Aku bukan nak merendahkan mana-mana tempat. Ikutkan hati aku pun, aku lebih nak belajar di Mesir berbanding Yaman. Tapi takpe, tengok je lah nanti cemana.)

Itu secara kasarnya, begitulah perjalanan dekat sini. Cuma ada lagi beberapa perkara kecil yang aku nak semua tahu.

Pondok aku, pondok moden. Jadinya dekat sini, ada pakaian rasmi sekolah, ada ID Card, ada lencana, ada kasut sekolah, ada jadual kedatangan, buku rekod, ada exam dan segala. Lengkap macam sekolah biasa. Ada barisan ketua pelajar, ada staff, ada guru hafazan, ada guru kitab, ada AJK Kuliah Dhuha (kelas dewasa) dan macam-macam lagi.

Dan nanti, pelajar lelaki boleh ambil STAM juga dekat situ. Dan semestinya, cuti budak pondok tak sama dengan semua. Nama pun swasta. Kalau untuk pondok aku, cuti setiap 2 bulan ada 3 hari. Dan kemudian cuti hari raya aidil fitri, dua minggu, cuti aidil adha, 2 minggu, cuti hujung tahun (macam kalini) 3 minggu (lama gila wehhhh).

Kena faham, aku menghafal qura'an. Cuti tu tak boleh lama-lama, sebab mengulang qura'an dekat pondok dengan dekat rumah tu tak sama kualitinya. Godaan dia banyak. Dan kitaorang pun iman tak sado mana nak lawan semua tu huhu.

Tapi apa pun, aku nak semua tahu, pondok pun boleh ke depan. Tak bermakna aku belajar dekat pondok, aku kuno. Tak. Bahkan sebenarnya yang mengaji dekat pondok ni lah yang dapat hakikat sesuatu perkara, yang dapat adab dan akhlak. Bukan semata ilmu yang tinggi-tinggi.

Susah untuk aku terangkan. Siapa yang pernah merasa mengaji dekat pondok je boleh faham. Cuma aku berharap, kau yang duduk dekat luar tu (maksud aku luar daripada pondok, duduk rumah sewa, duduk kolej dan yang seumpamanya), tak mengaji dekat pondok macam aku, kalau ada daurah dekat mana-mana pondok tu, pergilah. Belajar. Ambil pengalaman sebanyak mungkin. Belajar adab. Benda yang kau takkan dapat dekat mana-mana universiti atau kolej, adalah adab. Adab yang diajar dekat pondok-pondok, sangat tinggi. Hatta aku yang belajar dekat pondok sendiri pun, masih dikira tak beradab molek lagi. Kalau dekat Yaman, lagilah jauh sekali... fuh.

Bukan aku nak bangga diri ke apa, tak. Aku nak kau faham. Kau yang dekat luar tu banyak dugaan, banyak godaan. Terdedah dengan benda-benda yang melemahkan iman. Aku sebagai beginner, tak mampu untuk semua tu. Jadi aku memang salute habis masyarakat yang masih mampu dengan tarbiah Islam dalam keadaan masyarakat sekarang yang rosak kritikal. Teruskan tarik mereka. Kuatkan diri. Bantu umat ni.

Kau yang dah dekat jalan tu, terus jalan. Terus pergi pada Allah dan Rasul-Nya dengan cara kau. Aku dengan cara aku. Masing-masing dengan fungsi masing-masing. Yang penting tujuannya tetap sama, Dia Yang Maha Esa.

Last but not least, doakan aku kuat.
Getting up


Bismillah.
Aku tak tahulah kenapa, dan aku pun tak tahu dari mana aku tiru, dan sejak bila, tapi aku ada satu tabiat pelik. Aku suka letak smiley, dengan segala kata-kata semangat (well, aku assume benda tu sebagai kata-kata semangatlah untuk aku, tak tahulah pada orang lain cemana) dekat semua barang-barang aku. Hampir setiap barang-barang aku ada smiley tu, dan yang muat aku tuliskan kata-kata semangat, aku akan tulis.





It do helps me, a lot. Memandangkan aku duduk dekat pondok, tak ada member yang dari dulu sehati sejiwa dengan aku, susah juga kadang. Ada je waktu-waktu bila semangat jatuh apa semua tu. Dan dekat pondok, secara jujurnya, tak ada siapa yang betul-betul aku selesa berkongsi cerita dan rahsia walaupun pada asatizah (guru-guru) aku. Masalah besar macam mana pun, I'll keep it inside.

Oh tak, jangan salah faham. Mereka orang yang baik. Tak bermakna aku tak sudi berkongsi cerita pada mereka tu menunjukkan mereka tak baik, tak. Cuma tak apalah, aku taknak ramai sangat yang tahu pasal aku. Lebih selesa kalau yang pegang rahsia aku tu orang yang sama dari dulu. Dan untuk kau, yang dari dulu menjadi sumber kekuatan aku selama ni, terima kasih banyak. Tuhan je mampu balas semua tu.

Jadinya... bila aku tak ada siapa untuk bagi aku kata-kata semangat, barang-barang akulah yang akan bagi semangat tu dekat aku. Ahaha, which means aku bagi semangat pada diri sendiri dengan cara yang begini. Sebenarnya hampir kesemua barang peribadi aku, ada tertulis kata-kata semangat. Kata-kata yang aku tuliskan untuk bekalan aku bila aku jatuh. Cuma yang sempat aku tangkap gambar sebelum aku bawak pergi pondok, cuma ini.

Tapi ada juga kata-kata dari insan istimewa yang aku quote-kan dan tuliskan. Dan ya, semestinya ini lebih beri kesan pada hati. Seronok rasanya bila ada yang sudi bagi semangat, yang sudi mendoakan. Tu semua hadiah dari Tuhan yang aku takkan mampu habis mensyukuri nikmat tu.

Jadi untuk kau yang dekat sana tu, kalau rasa nak cuba cara ni untuk ceriakan diri sendiri, untuk bangkitkan diri sendiri bila jatuh, untuk terus tabah bila ada musibah, boleh je kau guna cara yang aku guna ni. Tulisan buruk pun takpe, yang penting benda tu datang dari hati yang semangat nak tolong diri sendiri bila diri sendiri jatuh. Kutip je lah quotes yang bersepah dekat internet ni. Pilih mana nak.

Takpe, aku faham fasa kesedihan yang mungkin sedang berlangsung pada diri kau. Atau mungkin kau tengah down, takpe. Chill. Tapi jangan terus mengalah. Take 5, rehat kejap. Tarik nafas semangat yang baru, lepastu jalanlah. Kau tetap kena terus melangkah.

Perjuangan perlu diteruskan. Terus kuat, ok?
Dia ada weh, Dia ada.
Surat dari ayah bonda.

Bismillah.

Surat dari ayah bonda
buat Adawiyah Md Hazali.

Pergi ke laut luas, anakku sayang
Pergi hidup bebas!
Kerana dunia ini luas...
Selama angin masih berhembusan
dan matahari pagi menyinar dedaunan
dalam rimba dan padang nan hijau

Pergi ke laut luas, anakku sayang
Pergi ke alam bebas!
Selama hari belum petang
dan warna senja belum kemerah-merahan
menutup pintu waktu lampau
Bawalah semangat yang kami bekalkan
bersama taqwa dan juga iman
Jadilah itu sebagai pedoman
Semoga engkau beroleh kejayaan

Jika bayang sudah pudar
dan helang laut pulang ke sarang
bolehlah engkau juga pulang
kembali berehat di balik malam
juga kapalmu rapat dipelabuhan
memungah segala muatan alam!


- - -

Puisi ni, ayah tuliskan untuk aku. Dan ayah berikan dalam bentuk video. Dan video tu ada di tayangkan masa kem. Salah satu slot dalam kem haritu. Feeling masa memula tengok video tu... Speechless. Boleh agaklah kan, sebagai anak, kebanjiran jugak aku dekat situ.

Sebab sebelum video dari ayah aku ditayangkan, ada lagi video-video dari ibu ayah pelajar yang lain, yang boleh tahan menyentuh jiwa. Jadi memang mood masa tu feeling habis. Semua menangis masa tu.

Dan ada satu video, ibunya rakam dari Masjid Quba'. Tak nampak muka, cuma nampak Masjid Quba', dengan ucapan, "Masjid dibina atas dasar ketaqwaan. Maka binalah ketaqwaan dalam diri anak-anak. Terutamanya ... (nama senior aku)."

Pendek, tapi padat. Cukup padu.

Dan ada pula video, ayahnya yang cakap. (Aku kenal ayahnya tu seorang yang sangat pendiam). Tapi nak kata kasih ibu dan ayah, paling comel dan paling sweet, di akhir video tu, ibu dan ayah tu buat bentuk love sesama dengan ucapan, "We love you."

Aku pun banjir. Terharu. Walaupun itu bukan ibu ayah aku. Tapi ya Rabbi, kasih tu. Allah..

Boleh kata lepas tengok video-video tu, ada semacam suntikan kekuatan dari dalam jiwa setiap dari kami. Dan aku kongsikan sikit dekat sini, buat kalian yang juga bergelar seorang anak.

- - -

Aku yakin, ramai di antara kita masih belajar. Umur dah besar. Dah boleh kahwin orang kata. Tapi masih di bawah tanggungan mak ayah. Mungkin ada juga yang cuba mencari duit poket sendiri, taknak terlalu membebankan mak ayah. Mengikat perut dan segala. Aku faham mujahadah tu semua.

Tapi kau juga harus ingat. Susah susah kau, susah lagi mak ayah mencari rezeki. Kau mungkin tak tahu, betapa sesak dada si ayah memikirkan perbelanjaan pembelajaran kau yang bukan sikit kosnya. Belum masuk duit rumah sewa. Duit belanja kau bulan-bulan. Kau pulak berfoya dengan "duit poket kau" membeli itu ini. Entah baju baru, entah kasut baru, entah jubah baru, entah casing phone baru, entah beg baru, entah tudung baru, entah makanan jepun china korea arab turki apa entah yang kau craving kan, dan apa entah lagi yang kau gilakan.

Belanja untuk kau sorang, besar bukan main. Pernah kau kira total belanja kau untuk sebulan tu berapa? Untuk setahun berapa? Dan untuk kakak, abang, adik-adik kau yang lain? Nak dapat duit dari mana?

Aku ulang sekali lagi.
Belanja untuk KAU SEORANG saja dah besar bukan main. Belum termasuk adik-beradik kau yang lain. Belum termasuk duit kereta duit makan sehari-hari mereka di rumah.

Tapi keputusan peperiksaan kau?

Masih biasa-biasa. Tak gempak mana pun. Entah-entah lulus cukup makan. Dan yang paling menyedihkan, adab dan akhlak kau masih begitu. Ibadah kau masih biasa-biasa. Berbaloi ke mak ayah kau laburkan segala tenaga untuk kau yang sekarang ni? Dan bila kau cuti balik rumah pun... Keberadaan kau di rumah itu meringankan mereka atau membebankan mereka?

Fikirlah. Fikir.

Sampai bila kau nak leka begitu. Sampai bila kau nak terus berada di situ? Tak begitu cemerlang dalam pelajaran, takpe, aku faham. Tapi takkan perangai, akhlak, adab dan siasah pun........... ke laut juga?

Setidaknya weh, setidaknya, jadilah anak yang soleh solehah. Tak mesti kau jadi imam baca sedap pakai tudung labuh sampai lutut pakai serban dan segala. Tak.

Tapi cukup jaga solat. Jaga qiam. Jaga dhuha. Jaga aurat. Jaga hati mak ayah. Jaga pemakanan dan segala. Mak dan ayah kau, habiskan hidup mereka untuk besarkan kau dan adik-beradik kau yang lain, untuk lihat anak-anak mereka bahagia. Dan melihat anak-anak mereka bahagia, juga membuatkan mereka bahagia. Sedalam itu kasih mereka pada kau. Sebesar itu pengorbanan mereka pada kau.

Berbaloi ke kau balas titik peluh mereka selama ini dengan keadaan diri kau yang sekarang?
Judgement




Bismillah.
Kita memang tak boleh lari dari menghukum.  Even nak beli buku pun, benda pertama kita tengok mesti design cover dia. Lepastu tajuk dia. Kalau menarik baru kita pergi dekat buku tu, belek dia, tengok siapa penulisnya apa semua. Bagaimana gaya penulisannya. Semua tu kau ambil kira.


Dalam hidup kita pun lebih kurang begitu. Kau nampak si fulan. Yang membuatkan kau tertarik untuk melihat dia itu pakaiannya. Atau mungkin wajahnya. Atau mungkin gaya percakapannya. Yang membuatkan kau tetap mendengar pidato orang itu adalah petah bicaranya.


Kerana semua perkara itu ada sebabnya. Pokok takkan bergoyang kalau tak ada angin. Cuma sebab-sebab yang muncul itulah menunjukkan keadaan hati dan fikiran kau.


- - - -


Kau lihat dia biasa biasa. Tak baik sangat macam orang masjid, dan tak jahat pun sampai tinggal solat. Dia biasa biasa. Tapi tetiba dia datang dekat kau, seakan membawa satu hajat dan bebanan yang sangat berat.
Kau pun cubalah korek apa benda yang dia nak cerita. Dan akhirnya dia bagitahu masalah dia. Bukan masalah dengan orang. Bukan masalah mak ayah. Bukan masalah keluarga.
Tapi masalah porno.



Agak-agak, apa reaksi kau?



- - - -


Sebelum tu biar aku ceritakan satu kisah ni.

Pernah satu malam, rumah Al Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsyi diketuk oleh seseorang yang bermaksud mengundang beliau untuk menghadiri majlis doa selamat. Setelah dibukakan pintu oleh isteri Al Habib Ali, orang tersebut menyampaikan maksud kedatangannya untuk mengundang Habib ketika itu juga.


"Maaf, Habib sedang kurang enak badan, ketika ini beliau sedang tidur." Ujar isteri Al Habib Ali.


Dengan jelas penuh simpati sekali lagi orang itu memohon, "Tolong Sharifah, para undangan sudah mulai bertandang ke tempat saya dan tak ada satu ustaz pun yang mahu menghadiri majlis itu."


Belum sempat isteri sang Habib itu menjawab, tiba-tiba Habib dengan pakaian lengkap berdiri di belakang isterinya dan mengajak si pengundang itu berangkat menuju ke lokasi.


Dipendekkan cerita, Habib pun memimpin bacaan maulid dan menyampaikan tausiyyah (ceramah). Kemudian tiba acara penutup iaitu makan bersama, dan hidangannya adalah nasi putih dan lauk belut goreng. Habib terkejut kerana beliau sangat tidak suka dengan belut. Tapi demi menjaga hati tuan rumah, maka Habib pun berkata dengan santun,
"Wah, menunya lazat sekali. Hingga saya jadi teringat isteri dan anak-anak saya. Maaf pak, apa boleh makanan saya ini dibungkus dan dibawa pulang agar saya boleh memakannya bersama keluarga di rumah?"


Tuan rumah yang menyangka Habib sangat suka dengan belut itu pun membungkuskan belut goreng dan nasi untuk Habib.
Keesokan harinya ketika matahari belum pun sempat menampakkan sinarnya, terdengar ketukan pintu di rumah Habib. Lalu Habib oun membuka pintu. Ternyata yang mengetuk pintu adalah lelaki yang mengundang Habib semalam.


"Maaf Habib, nampaknya Habib dan sekeluarga sangat menyukai belut. Kebetulan saya pedagang belut. Sebagai tambahan ucapan terima kasih saya dan keluarga atas kehadiran Habib semalam, kami memberikan sekadar lauk untuk Habib sekeluarga."


Kata orang itu sambil menyerahkan sejumlah besar belut segar. Habib hanya mampu kebingungan melihat tetamunya itu. Dengan menampakkan senyum gembira Habib pun menerima pemberian itu sambil mengucapkan terima kasih berkali-kali.


- - - -


Kau nampak tak adab dan hikmah Habib? Benda tu Habib tak suka. Tapi kau tengok, akhlak orang berilmu bagaimana. Orang tu tak terasa pun dengan Habib. Inilah adab dan akhlak baginda. Kau ingat kisah wanita yang bagi baginda limau yang sangat masam? Sahabat pelik kenapa baginda tak kongsi dengan mereka. Rupanya sebab limau tu masam yang amat. Tapi Nabi makan lek je. Boleh senyum lagi. Macam nikmat betul. Padahal masam. Kau boleh bayang tak punya nak jaga hati orang.


Kau mampu buat cemtu?
Aku tak.




Ok balik pada kisah atas tadi. Kalau ada dia yang datang pada kau menceritakan masalah dia (masalah porno tadi). Apa reaksi kau?


Dia nak berubah. Dia perlukan bantuan. Dia dah hanyut. Dia tak kuat. Kalau kau terus menghukum, marah dia mengatakan itu dosa dan segala, kalau kau dekat tempat dia, apa kau rasa?

Even kalau kau balas sebaik mungkin pun waktu tu, adakah persepsi kau dan layanan kau pada dia masih sama?


- - -


Cubalah bersikap tenang. Hikmah dalam segala hal. Kau marah marah pun, fikir balik, patut ke kau marah? Adakah dengan marah tu, masalah tu selesai? Adakah dengan marah tu, menjernihkan lagi keadaan?

Fikirlah sendiri. Aku percaya orang orang yang baca entri aku ni cukup bijak untuk menilai.
Latihlah diri untuk tenang. Percayalah, segala keputusan yang kau buat waktu kau sedang marah akhirnya akan buat kau sendiri menyesal. Jadi bila rasa nak marah, sabarlah, tenanglah. Tenangkan emosi dan fikiran. Bila dah tenang baru kau boleh berfikir dengan waras.


Macam mana nak tenangkan diri? Walaweh. Kau kenal diri kau macam mana. Kalau rasa berada di situ membuatkan kau lagi rasa nak marah, maka pergilah dari situ. Pergilah ke tempat tempat yang menenangkan. Atas bukit ke. Lepak sekejap dekat surau atau masjid ke. Kalau rasa nak mengamuk lagi pergilah mandi lepastu pergi tidur. Nak marah jugak baik kau pergi mati je baran sangat kenapa haha k tak.


Pandai pandailah kawal emosi. Ambik wudhu' ke. Mengaji satu juzu' ke. Pergi jogging ke kan. Pergi makan cendol dengan abc tepi jalan ke kan. Buatlah apa-apa yang berfaedah dan membantu. Tenang tenangkanlah hati dan fikiran tu.


Balik pada tadi, aku cuma nak cakap,  kita memang takkan lari daripada judgement. Cuma jangan melabel terus pada semua je dahlah. Sedangkan ahli keluarga kita sendiri pun kita tak kenal sepenuhnya, apatah lagi kawan kita sendiri betul tak. Jadi serahkanlah soal menghukum ini pada Dia yang Maha Mengetahui.


Kita manusia menghukum pun hanya pada yang kita nampak dan kita tahu. Tetap jua sebaik-baik hakim adalah Dia. Jadi kesimpulannya, sangka baik dan bersikaplah dengan adil dan hikmah.


Kau lihat dia begitu istiqamah dengan maksiatnya itu. Tapi ada masa dia tak buat. Tapi kemudian dia buat lagi. Dah tahu dia jatuh tu pergilah tolong dia. Kau sendiri tak tahu berapa lama karat jahiliah tu dah tertanam dalam diri dia. Kau tak tahu dia dan karat tu dah sebati bagaimana. Tapi kau tahu dia nak get rid of that thing cuma ada masa dia tersungkur. Kau yang nampak tu, bantulah.


Nampak dia duduk sensorang termenung tu, pergilah dekat dia bantu dia bagi semangat ke nasihat dekat dia. Slowtalk lah dengan dia. Walaupun kau tahu kau bukanlah seorang yang pandai sangat pun dalam bercakap, tapi usaha je lah. Benda kalau kau cakap dari hati, akan sampai ke hati juga. Kekadang dalam proses kita bantu orang ni, ia bantu kita untuk bantu diri sendiri. Kita bantu orang, Allah bantu kita.


Ingat selalu, setiap orang, tetap ada fitrah kebaikan dalam diri dia. Cuma mungkin ego. Mungkin malu. Mungkin tidak tahu. Tugas kitalah untuk menarik mereka. Usaha semampunya untuk ummat ini.


Demi Allah dan Rasul-Nya, teruslah mengajak pada kebaikan kerana kita tidak tahu pada ajakan kita yang ke berapa Tuhan jentik hatinya untuk berubah.


Kuatlah, kerana Allah.


- - - -


Minta maaflah macam berbelit sikit kalini. Tapi aku harap kau fahamlah pebenda yang aku cuba nak sampaikan.


Btw esok (Isnin) aku nak kena balik pondok dah. Macam biasalah, kalau ada salah silap tu, minta maaf ye. Kalau ada benda tak puas hati ke apa ke bagitahulah. Kita settle leklok. Nak marah ke apa habaq mai je ok. Aku ok je takdehal.


Em em lagi satu... Doakan aku eh? Tak mintak otak fotostet macam Badiuzzaman Said Nursi, atau otak cerdik macam Albert Einstein (tak tahu betul ke tak eja nama tu), cuma mintak semangat yang tinggi dalam belajar.


Otak cerdik tapi takde semangat nak belajar pun sama je en. Jadi takpelah, doakan aku kuat semangat je ok. Terima kasih buat insan insan istimewa yang selalu doakan aku, selalu tolong aku bagi semangat, tolong aku mencari jawapan dan segala. Terima kasih.


Macam ucapan perpisahan dah hahaha kkkk dah dah. Doakan aku ye. Terima kasih.
About

❝ Jangan hanya kerana dunia yang bersifat sementara ini, kita korbankan Akhirat yang selamanya.❞


P.s; entri dekat sini semua marhaen je. Sekejap guna saya, sekejap guna aku. Kalau ada yang salah minta tolong tegur supaya boleh diperbetulkan. Terima kasih.
Tagboard
Leave your comments, critics and thoughts here, so that I can improve myself in a better life, InshaAllah :)
Be Honest


Credits
Layout by mymostloved, brushes and background.